nuptk.net - Info NUPTK Terbaru dan Info Pendidikan
nuptk 2016
Senin, 06-03-2017 05:31

Tidak mudah bagi seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) melakukan perceraian. Ada beberapa tahapan yang harus dilaluinya. PNS harus mengajukan surat permohonan izin untuk melakukan perceraian secara tertulis melalui saluran hierarki kepada Pejabat apabila berkedudukan sebagai Penggugat.

PNS hanya dapat melakukan perceraian apabila ada alasan yang sah, yaitu salah satu alasan atau lebih alasan sebagai berikut.

  1. Salah satu pihak berbuat zina;
  2. Salah satu pihak menjadi pemabuk, pemadat, dan penjudi yang sukar disembuhkan;
  3. Salah satu pihak meninggalkan pihak lain selama dua tahun berturut-turut tanpa ijin pihak lain dan tanpa alasan yang sah serta tanpa memberikan nakfah lahir maupun batin atau karena hal lain di luar kemampuannya.
  4. Salah satu pihak mendapat hukuman penjara 5 (lima) tahun atau hukuman yang lebih berat secara terus-menerus setelah perkawinan berlangsung.
  5. Salah satu pihak melakukan kekejaman atau penganiayaan berat baik lahir maupun batin yang membahayakan pihak lain;
  6. Antara suami dan istri terus menerus terjadi perselisihan dan pertengkaran dan tidak ada harapan untuk hidup rukun lagi dalam rumah tangga.

Dalam Pasal 8 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1983 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 1990 tentang Izin Perkawinan dan Perceraian Bagi Pegawai Negeri Sipil, salah satunya mengenai pembagian gaji akibat perceraian.

Berikut beberapa ketentuan terkait pembagian gaji akibat perceraian.

  • Apabila usaha untuk merukunkan kembali tidak berhasil dan perceraian itu terjadi atas kehendak Pegawai Negeri Sipil pria, maka ia wajib menyerahkan bagian gajinya untuk penghidupan bekas istri dan anak-anaknya dan wajib membuat pernyataan tertulis.
  • Hak atas bagian gaji untuk bekas istri tidak diberikan, apabila perceraian terjadi karena istri terbukti telah berzina dan atau istri terbukti telah melakukan kekejaman atau penganiayaan berat baik lahir maupun batin terhadap suami dan atau istri terbukti menjadi pemabuk, pemadat, dan penjudi yang sukar disembuhkan dan atau istri terbukti telah meninggalkan suami selama 2 (dua) tahun berturut-turut tanpa izin suami dan tanpa alasan yang sah atau karena hal lain di luar kemampuannya.
  • Meskipun perceraian terjadi atas kehendak istri yang bersangkutan, haknya atas bagian gaji untuk bekas istri tetap diberikan apabila ternyata alasan istri mengajukan gugatan cerai karena dimadu, dan atau karena suami terbukti telah berzina, dan atau suami terbukti telah melakukan kekejaman atau penganiayaan berat baik lahir maupun batin terhadap istri, dan atau suami terbukti telah menjadi pemabuk, pemadat, dan penjudi yang sukar disembuhkan dan atau suami terbukti telah meninggalkan istri selama 2 (dua) tahun berturut-turut tanpa izin istri dan tanpa alasan yang sah atau karena hal lain di luar kemampuannya.
  • Apabila perceraian terjadi atas kehendak Pegawai Negeri Sipil pria, maka ia wajib menyerahkan sebagian gajinya untuk penghidupan bekas istri dan anak-anaknya, sepertiga gaji untuk PNS pria yang bersangkutan, sepertiga gaji untuk bekas istrinya dan sepertiga gaji untuk anaknya yang diterimakan kepada siapa anak tersebut ikut. Untuk kondisi lainnya, silahkan menghubungi Badan Kepegawaian Daerah (BKD) setempat.
    • Sumber: bkn.go.id

save our forest game android
NUPTK.net merupakan situs yang berusaha membantu para PTK untuk mendapatkan informasi mengenai nuptk, pendidikan, teknologi dan informasi lainnya. Situs ini tidak berafiliasi dengan situs Kementerian manapun.
Data nuptk per sekolah dan madrasah situs ini terbarui jika ada permintaan atau request. Mohon maaf jika belum direspon karena keterbatasan sumber daya. Informasi mengenai NUPTK di situs ini merupakan hasil pencarian melalui beberapa aplikasi yang sudah disediakan oleh Kemdikbud dan Kemenag.Jika ada data yang tidak sesuai, silahkan request data terbaru atau hubungi Disdik atau Mapenda setempat untuk informasi yang lebih akurat.
nuptk.net © 2012-2017